Karya Murid SMA Muhammadiyah 1 Babat – Lamongan

Logo A Bright

Pemanasan global dan kemarau panjang kerap membuat gerah rupanya bisa menjadi inspirasi. Dengan cuaca panas saat ini, para pelajar terinspirasi membuat Air Conditioner (AC) dari tanah liat.

Pelajar SMA Muhammadiyah 1 Babat Lamongan ini yakni Arif Rohman, Ahmad Yusuf dan Zaenadhifah. Inovasi membuat AC berbahan dasar tanah liat ini proses pembuatannya mudah dan ramah lingkungan. Dan yang lebih penting, bebas dari gas berbahaya seperti yang dihasilkan oleh AC konvensional.

Salah satu siswa, Arif Rohman Hakim menuturkan, ide pembuatan AC tanah liat ini adanya pemanasan global dan kondisi udara yang tidak aman karena semakin tercemar oleh gas-gas berbahaya yang dihasilkan oleh AC konvensional.

“Bahan yang kami pakai, tanah dan air ini merupakan bahan alami dan tidak berbahaya untuk menghasilkan udara dingin,” kata Arif Rohman kepada wartawan, Selasa (3/11/2015).

Proses pembuatan AC berbahan dasar tanah liat sangat sederhana, yakni bahan dasar berasal dari tanah kering yang dicampur dengan air hingga menjadi lembek. Tanah yang lembek ini dimasukkan ke dalam kotak plastik dengan ukuran yang fleksibel sesuai keinginan. Proses selanjutnya, terang Arif, adalah peletakan air di dalam kotak yang berisi tanah liat yang lembek.

“Air ini berfungsi menghasilkan udara dingin sedangkan tanah lembek ini berfungsi untuk mempertahankan udara yang dingin,” ungkapnya.

Untuk mengalirkan udara hawa dingin ini ke ruangan yang diinginkan, jelas Arif, di atas tanah dan air dipasang blower yang dialirkan ke ruang yang diinginkan melalui pipa. Ukuran pendingin cukup kecil sehingga yang dijadikan objek penelitian adalah gedung dengan beberapa ruangan. Pendingin ruangan ini bekerja dengan cepat, dalam hitungan menit sudah mampu mendinginkan ruangan hingga 5 derajat celcius.

Berkat ide dan inovasi ini, mereka berhasil meraih juara 3 dalam lomba rancang produk inovasi di Universitas Negeri Surakarta beberapa waktu lalu. Ke depan, AC berbahan tanah liat karya siswa ini akan dikembangkan di tengah-tengah masyarakat.

“Kami berniat mengembangkan, karena selain tidak mencemari udara, biaya pembuatannya juga murah,” pungkasnya. (iwd/fat)

Sumber: http://news.detik.com/berita-jawa-timur/3060652/pelajar-sma-ini-terinspirasi-membuat-ac-dari-tanah-liat

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas